Banner
sweet potato
Pojok Labsatu

Peneliti Menemukan Genom Ubi Jalar yang Dibudidayakan Mengandung DNA Bakteri

Tim Peneliti dengan anggota dari Belgia, China, Peru dan Amerika Serikat telah menemukan bukti DNA bakteri dalam genom ubi jalar yang dibudidayakan. Dalam tulisan yang diterbitkan di Proceedings of the National Academy of Sciences, tim menjelaskan temuan mereka sebagai contoh tanaman pangan transgenik terjadi secara alami.

Para ilmuwan-telah menciptakan apa yang Dikenal Sebagai genetically modified organisms (GMOs), di mana tanaman atau hewan dimodifikasi untuk mengikuti kebutuhan konsumen-untuk memungkinkan jagung tumbuh di iklim kering misalnya. Salah satu metode umum yaitu transgenik dengan menggunakan bakteri yang  telah diteliti untuk memodifikasi gen dari host sebagai agen pembawa. GMOs telah dicurigai dibeberapa belahan dunia, bahakan ada beberapa daerah yang melarang pemakainnya. Peneliti telah menemukan bahwa masyarakat telah memakan GMO alami selama bertahun-tahun dari  ubi jalar.

Kentang manis Tumbuh liar di Amerika Selatan selama bertahun, kentang ini dibudidayakan oleh orang setempat dan sekarang menjadi makanan populer di berbagai belahan dunia. Tetapi sekarang muncul bakteri  sejenis yang digunakan oleh para ilmuwan modern untuk menciptakan GMOs secara alami dari  ubi jalar dari generasi sebelumnya  dan dapat memodifikasi  DNA. Untuk membuat penemuan ini, para peneliti ubi jalar mengumpulkan 291 sampel dari tanaman budidaya di seluruh dunia bersama dengan sembilan sumber liar untuk  analisis DNA -mereka menemukan bahwa semua kentang budidaya setidaknya terdapat dua  Agrobacterium DNA, sedangkan spesies liar satu. Temuan mereka menunjukkan transfer DNA ke kentang terjadi lama, sebelum ditemukan penelitian ini kemungkinan mereka tumbuh dibelahan dunia.

Agrobacterium rhizogenes dan Agrobacterium tumefaciens adalah bakteri patogen tanaman yang mampu mentransfer fragmen DNA [Transfer DNA (T-DNA)] gen fungsional ke genom tanaman inang. Mekanisme tersebut  terjadi secara alami setelah  adanya adaptasi oleh bioteknologi tanaman untuk mengembangkan tanaman rekayasa genetika yang berkembang saat ini lebih dari 10% dari garapan tanah dunia, meskipun penggunaannya dapat mengakibatkan kontroversi. Sementara perakitan RNAs atau siRNAs, tanaman ubi jalar untuk analisis metagenomik, sekuens homolog dengan urutan T-DNA dari Agrobacterium spp.

PCR sederhana dan kuantitatif, Southern blotting, genome walking, dan skrining perpustakaan kromosom bakteri buatan dan sequencing jelas menunjukkan Bahwa dua daerah T-DNA yang berbeda (IBT-DNA1 dan DNA2-IBT) yang hadir dalam ubi jalar yang dibudidayakan (Ipomoea batatas [L. ] genom Lam.) dan gen asing terdeteksi pada jaringan yang berbeda dari tanaman ubi jalar. IBT-DNA1 ditemukan mengandung 4 frame terbuka (ORFs) homolog dengan triptofan 2-monooxygenase (iaaM) indole-3-asetamida hidrolase (iaaH), C-protein (C-Prot) dan agrocinopine synthase (Acs ) gen dari Agrobacterium spp. IBT-DNA1 Apakah terdeteksi dalam 291 spesies yang dibudidayakan yang diteliti. IBT-DNA2 mengandung setidaknya lima ORFs dengan homologi signifikan untuk ORF14 tersebut, ORF17n, rooting locus (Rol) B / Rolc, ORF13, dan orf18 / ORF17n gen dari A. rhizogenes. IBT-DNA2 terdeteksi di  45 dari 217 genotipe yang termasuk spesies dibudidayakan ataupun liar. Temuan kami, ubi jalar adalah transgenik alami yang tersebar secara  luas dan merupakan tanaman pangan tradisional, hal ini bisa mempengaruhi kepercayaan konsumen terhadap keamanan tanaman pangan transgenik.

Banner