Serba-Serbi

Konsumsi Kopi Menurunkan Risiko Diabetes Tipe 2

Penelitian yang diterbitkan dalam Diabetologia (jurnal dari Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes) menunjukkan bahwa peningkatan konsumsi kopi dengan rata-rata satu setengah cangkir per hari (kira-kira 360ml) selama empat tahun mengurangi risiko diabetes tipe 2 sebesar 11%. Penelitian ini dipimpin oleh Dr.Frank Hu dan Dr Shilpa Bhupathiraju, Departemen Gizi, Harvard School of Public Health, Universitas Harvard, Boston, MA, USA, dan rekan.

Konsumsi teh dan kopi telah dikaitkan dengan risiko lebih rendah diabetes tipe 2, tetapi sedikit yang diketahui tentang bagaimana perubahan dalam konsumsi kopi dan teh mempengaruhi risiko diabetes tipe 2 berikutnya. Para penulis meneliti hubungan antara perubahan 4 tahun konsumsi kopi dan teh dan risiko diabetes tipe 2 dalam 4 tahun berikutnya.

Penulis menggunakan data pengamatan dari tiga calon, penelitian besar yang berbasis di AS dalam analisis mereka: Nurses ‘Health Study (NHS) (perawat wanita berusia 30-55 tahun, 1986-2006), NHS II (perawat wanita muda berusia 25- 42 tahun 1991-2007), dan Health Professionals Follow-up Study (HPFS) (profesional laki-laki 40-75 tahun, 1986-2006). Informasi lengkap mengenai diet, gaya hidup, kondisi medis, dan penyakit kronis lainnya dikumpulkan setiap 2 sampai 4 tahun selama lebih dari 20 tahun.

Pengulangan pengukuran dan durasi panjang tindak lanjut memungkinkan penulis untuk mengevaluasi perubahan 4 tahun asupan kopi dan teh dalam kaitannya dengan risiko diabetes tipe 2 dalam 4 tahun berikutnya. Mereka juga meneliti apakah hubungan dengan kejadian diabetes berbeda antara perubahan kopi berkafein dan tanpa kafein. Diet dinilai setiap 4 tahun menggunakan kuesioner frekuensi makanan tervalidasi. Kasus diabetes tipe 2 dilaporkan telah tervalidasi dengan kuesioner tambahan. Analisis akhir termasuk 48.464 perempuan di NHS, 47.510 perempuan di NHS II, dan 27.759 orang di HPFS.

Diperoleh 7269 Jenis insiden kasus diabetes 2, dan menemukan bahwa peserta yang meningkat konsumsi kopi mereka dengan lebih dari 1 cangkir / hari (perubahan median = 1,69 cangkir / hari) selama periode 4 tahun memiliki risiko 11% lebih rendah dari tipe 2 diabetes dalam 4-tahun berikutnya dibandingkan dengan mereka yang tidak melakukan perubahan dalam konsumsi. Peserta yang menurunkan asupan kopi mereka dengan 1 cangkir sehari atau lebih (perubahan median = -2 cangkir / hari) memiliki risiko 17% lebih tinggi untuk diabetes tipe 2. Perubahan konsumsi teh tidak dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2.

Mereka dengan konsumsi kopi tertinggi dan yang mempertahankan konsumsinya- disebut sebagai “konsumen high-stabil” karena mereka mengkonsumsi 3 cangkir atau lebih per hari – memiliki risiko terendah diabetes tipe <2,37% “low-stabil konsumen “yang mengkonsumsi 1 cangkir atau kurang per hari. Para penulis mengatakan bahwa risiko yang lebih tinggi dari diabetes tipe 2 berhubungan dengan penurunan asupan kopi, atau berpotensi disebabkan kondisi medis yang terkait dengan risiko diabetes tipe 2 (seperti tekanan darah tinggi , kolesterol tinggi, penyakit jantung, kanker) dapat mengurangi konsumsi kopi mereka setelah diagnosis. Ketika kasus penyakit kardiovaskular atau kanker dikeluarkan untuk uji lanjut, hasilnya sangat mirip.

Sementara konsumsi kopi tanpa kafein dikaitkan dengan risiko lebih rendah diabetes tipe 2, perubahan konsumsi kopi tanpa kafein tidak mengubah risiko ini. Mengenai konsumsi teh, penulis mengatakan:. “Kami tidak menemukan bukti hubungan antara  4 tahun peningkatan konsumsi teh dan risiko berikutnya diabetes tipe 2. Temuan ini bisa terjadi karena jumlah peserta yang rendah dalam konsumsi teh mereka selama 4 tahun membatasi kekuatan statistik untuk mengambil kesimpulan.

Para penulis mengatakan: “Dalam 3 kelompok dengan >1,6 juta orang per tahun untuk uji lanjut, kami mengamati bahwa peningkatan kopi, tapi tidak teh, asupan selama periode 4 tahun dikaitkan dengan jenis risiko diabetes lebih rendah 2 dalam 4 tahun ke depan. Penurunan asupan kopi dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi diabetes tipe 2. Perubahan risiko ini diamati dalam kopi berkafein, tetapi tidak kopi tanpa kafein, selain konsumsi kopi 4 tahun, diet dan gaya hidup juga menjadi factor lain.

Mereka menambahkan: “Perubahan kebiasaan konsumsi kopi tampaknya mempengaruhi risiko diabetes dalam jumlah yang relatif singkat. Lebih tinggi konsumsi kopi, risiko diabetes tipe 2 lebih rendah.

Banner