Jerawat Pada Bayi dan Cara Mengatasinya
Kesehatan

Jerawat Pada Bayi dan Cara Mengatasinya

Jerawat Pada Bayi

Orang-orang cenderung menghubungkan jerawat dengan pubertas dan masa remaja seseorang, tetapi relatif umum bagi bayi untuk mendapatkan jerawat. Jerawat pada bayi disebut juga jerawat neonatal, dan perawatannya berbeda dari jerawat dewasa.

Seberapa Umum Jerawat pada Bayi?

Sekitar 20 persen bayi yang baru lahir akan mengalami jerawat neonatal. Jerawat jenis ini cenderung berkembang ketika bayi berusia sekitar 2 minggu, tetapi dapat terjadi kapan saja dalam 6 minggu pertama kehidupan. Kadang-kadang, bayi yang baru dilahirkan memiliki jerawat neonatal.

Jerawat infantil jarang terjadi. Jerawat jenis Ini mengacu pada jerawat yang berkembang setelah usia 6 minggu. Biasanya terjadi antara 3 dan 6 bulan. Meskipun biasanya hilang dalam waktu 6 bulan hingga satu tahun, namun beberapa anak akan memiliki jerawat lebih lama, mungkin hingga masa remaja mereka. Jerawat bayi lebih sering terjadi pada bayi laki-laki daripada bayi perempuan.

Penyebab

Dokter tidak yakin apa yang menyebabkan jerawat neonatal. Kemungkinan hormone testosteron menyebabkan aktivitas berlebihan di kelenjar minyak kulit sehingga menyebabkan perkembangan jerawat infantil.

Gejala

Jerawat neonatal akan terlihat seperti bintik-bintik merah atau jerawat putih (bukan komedo). Bintik-bintik ini biasanya timbul pada pipi dan hidung bayi, tetapi jerawat ini juga dapat tumbuh pada:

  • dahi
  • dagu
  • kulit kepala
  • leher
  • punggung atas
  • dada atas

Baca : Amankah Menggunakan Pasta Gigi untuk Mengobati Jerawat ?

Perawatan dan pengobatan rumahan

Jerawat neonatal biasanya tidak memerlukan perawatan khusus.

Menurut American Academy of Dermatology (AAD), jerawat bayi cenderung hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu hingga bulan. Mereka menyarankan orang tua untuk tidak pernah menggunakan pencuci atau perawatan jerawat pada kulit bayi kecuali dokter menyarankan perawatan tertentu.

Tips lain AAD untuk mengobati jerawat bayi adalah:

  • sentuh kulit nayi dengan lembut dan hindari menggosok jerawat
  • Gunakan air hangat, bukan panas, air untuk mencuci kulit bayi
  • hindari produk perawatan kulit yang berminyak

Seorang profesional perawatan kesehatan biasanya akan mendiagnosis jerawat infantil setelah melakukan pemeriksaan fisik. Dalam banyak kasus, jerawat infantil tidak akan memerlukan perawatan dan akan sembuh dengan sendirinya.

Profesional perawatan kesehatan dapat merekomendasikan krim untuk mengobati jerawat infantil. Kadang-kadang, mereka mungkin meresepkan antibiotik. Dalam kasus yang parah, di mana jerawat dapat menimbulkan bekas luka, mereka dapat merekomendasikan pil atau perawatan topikal lainnya.

Sumber: www.healthline.com

 

Baca Juga :

Apakah Benar Pil Kontrasepsi Dapat Digunakan Untuk Mengobati Jerawat ?

Vaksin untuk Jerawat Apakah Aman Digunakan ?

Banner